Tag Archive | halal MUI

[Halal is My Life] Bahan Pembuat Produk Bakery dan Kue , Pilihlah yang Halal!

Sebentar lagi Idul Fitri. Rasanya hampir tak ada rumah tanpa aneka kue kering dan cake di meja tamunya. Buat para pecinta kue, cermati bahan-bahan pembuatnya karena ada peluang syubhat di dalam TBM, ovalet, TP, Roombutter, dll. Pastikan ada lago Halal MUI di setiap kemasannya.

Info Halal

 

Dr. Ir. Anton Apriyantono

 

Halal Watch

 

Bahan Pengembang

 

            Bahan pengembang adalah bahan tambahan pangan yang digunakan dalam pembuatan roti dan kue yang berfungsi untuk mengembangkan adonan supaya adonan menggelembung, bertambah volumenya, demikian juga pada saat adonan dipanggang dapat lebih mengembang.  Jika bahan pengembang dicampurkan kedalam adonan maka akan terbentuk gas karbon dioksida, gas inilah yang kemudian terperangkap didalam gluten (komponen protein yang ada dalam tepung terigu) sehingga adonan menjadi mengembang karena gas yang dihasilkan semakin lama akan semakin banyak.  Bahan yang biasa digunakan yang pertama disebut sebagai baking soda, yang disebut pula dengan nama soda kue, yang isi sebetulnya adalah bahan kimia yang bernama sodium bikarbonat.  Bahan ini dibuat secara sintesis kimia dan tidak ada masalah dari segi kehalalannya.

 

            Bahan pengembang jenis kedua yaitu apa yang disebut sebagai baking powder yang merupakan campuran antara sodium karbonat (baking soda) dengan asam…

Lihat pos aslinya 1.280 kata lagi

Iklan

Kosmetik Halal, Mulai Sekarang

  • [RAMADHAN] Bukan hanya makanan dan minuman yang mesti halal. Kosmetik pun hendaknya halal. #dimulai pas Ramadhan ini – Halal is My Life! # Selamat Beribadah di Bulan Mulia…

  • Komentar MP :
    uriagustiono
    uriagustiono menulis on Jul 31
    Sepertinya pelembab itu nggak masuk ke Indonesia, dok. Alhamdulillah senang sekali dengan pelembab itu, cocok di kulit dan harganya terjangkau :). Cuma untuk bedak, tetep harus bawa stok wardah banyak banyak setiap kali mudik he he

    drprita
    drprita menulis on Jul 21
    larass} berkata

    lipgloss nivea halal gak

    Belum ada sertifikasi halal MUI

    drprita
    drprita menulis on Jul 21
    @bu Uri : alhamdulillah ya…ada yg halal certified. Pelembab tsb masuk ke Indonesia tdk ya? Beberapa obat yg beredar di Indonesia juga bersertifikat halal dari LN.

    drprita
    drprita menulis on Jul 21
    @faziazen : memang kondisi kulit tiap orang beda2. Silakan pakai yg sesuai dan cocok, asal terjamin kehalalannya.

    uriagustiono
    uriagustiono menulis on Jul 20
    setuju , mbak…saya nggak pake kosmetik perawatan..selalu diusahakan yg halal…Dulu pas di Indonesia selalu pake pelembab Wa***h. Alhamdulillah di Australia kemarin , nemu satu lotion pelembab buatan lokal yang bersertifikat lembaga hala australia 🙂

    faziazen
    faziazen menulis on Jul 20
    drprita} berkata

    bukan kosmetik yang buat mewarnai muka, tapi yang lebih ke arah perawatan. Itu yang perlu dipikirkan kehalalannya

    oh, brarti pelembab, sunscreen, ama lip balm ya?suah cari yang cocok Dok, kulit berminyak, gak cocok dikit, langsung banyak jerawatnyasekarang pakai sabun sereh untuk cuci muka

    larass
    larass menulis on Jul 20
    drprita} berkata

    lip gloss ada potensi tidak halal juga, karena itu pilih yang sudah bersertifikat halal. Dr. Inong, kenal dong. Tapi bukan buat perawatan, meski beliau selalu memanas-manasin… 🙂

    kalau lipgloss nivea halal gak bu, kadang aku pake nivea kalau udah kering banget…

    larass
    larass menulis on Jul 20, telah disunting on Jul 20
    drprita} berkata

    maksudnya yang sudah bersertifikat halal dari MUI, ya. Ini di antaranya : Wardah, Ristra, La Tulipe, Sari Ayu, Caring Colours, Purbasari (lulur)

    makasih bu dokter untuk info kosmetik nya, alhamdulillah kadang kalau make peeling yg merk la tulipe, kalau lulur jg purbasari atau lulurnya sari ayu…selebihnya untuk pelembab untuk saat ini sedang perawatan dokter tp gak tau juga kadar halal nya bu, gimana yah tahunya halal apa enggaknya bu?? kalau bedak gak pake bedak….susah bedakan soalnya kulit berminyak banget

    drprita
    drprita menulis on Jul 20
    griseldine} berkata

    sepertinya itu semua aseli buatan Indo

    kalau asli mah “Indonesia”, bukan Indo…. ^__^

    griseldine
    griseldine menulis on Jul 20
    drprita} berkata

    maksudnya yang sudah bersertifikat halal dari MUI, ya. Ini di antaranya : Wardah, Ristra, La Tulipe, Sari Ayu, Caring Colours, Purbasari (lulur)

    sip..thanks infonya dok.. sepertinya itu semua aseli buatan Indo ,,,majulah Indonesia

    drprita
    drprita menulis on Jul 20

    alkohol di kosmetik emang boleh dok?

    boleh, karena alkohol di kosmetik tidak termasuk khamr.

    drprita
    drprita menulis on Jul 20

    pake pelembab doank.
    Taqobalallahu mina wa minkum ^^

    alhamdulillah, pakai pelembab dianjurkan apalagi di musim kemarau ini kulit cenderung kering. Pelembab dari dalam adalah minum air putih yang banyak. Cek halal nya, ya. Taqabbal yaa kariim

    drprita
    drprita menulis on Jul 20
    ummuyusuf24} berkata

    astringent paling untuk penyegar 🙂

    cek dulu kehalalannya. Pakai merk yang saya sebutkan buat mb. Angel sebelum ini. *bukan promo, semata-mata karena produk itu sudah dapat sertifikat halal dari LPPOM MUI*

    drprita
    drprita menulis on Jul 20
    griseldine} berkata

    referensi kosmetik halal donk

    maksudnya yang sudah bersertifikat halal dari MUI, ya. Ini di antaranya : Wardah, Ristra, La Tulipe, Sari Ayu, Caring Colours, Purbasari (lulur)

    drprita
    drprita menulis on Jul 20
    kaklist} berkata

    betapa indahnya kata2 itu tapi prakteknya susaaaah

    tidak terlalu susah, kaklist. Meski tidak mudah juga. Hanya perlu kuat2 iman. Tapi disitulah letak wonderfulnya

    drprita
    drprita menulis on Jul 20

    masıh bawa kosmetık dr tanahaır yg saya pıkır ınshaalloh halal*ga boleh nyebutın merk kan:)

    he..he…buat obat rindu ya. Menyebutkan merk selama untuk kebaikan itu tidak apa2. PM saja merknya…

    drprita
    drprita menulis on Jul 20
    nunksubarga} berkata

    n lip gloss

    lip gloss ada potensi tidak halal juga, karena itu pilih yang sudah bersertifikat halal. Dr. Inong, kenal dong. Tapi bukan buat perawatan, meski beliau selalu memanas-manasin… 🙂

    drprita
    drprita menulis on Jul 20
    faziazen} berkata

    ga pake kosmetik..

    bukan kosmetik yang buat mewarnai muka, tapi yang lebih ke arah perawatan. Itu yang perlu dipikirkan kehalalannya

    drprita
    drprita menulis on Jul 20
    tintin1868} berkata

    baru sahur nty.. tapi pengen makan siang ntar..

    😀 😀

    drprita
    drprita menulis on Jul 20

    Minyak zaitun yg extra virgin dioles sblm bobo bagus k muka cmiiw
    met shaum mb tin + dr.prita…

    bagus minyak zaitun itu. Saya sering anjurkan buat yang pada punya stretchmark. Tapi buat yang dipakai selain bobo…he..he.. seperti sabun, pembersih muka, pelembab, dll perlu dipikirkan juga kehalalannya.Selamat menunaikan ibadah di bulan Ramadhan ini, mbak Anty

    drprita
    drprita menulis on Jul 19
    tintin1868} berkata

    ga pake kosmetik nih mbak.. cukup air wuduh ya..

    SEPAKAT! Air wudhu adalah pembersih paling ampuh. Tapi menghadapi udara di luar rumah yang tidak ramah lingkungan, setidaknya kulit itu dilindungi dan dirawat. Nah itulah yang saya maksud dengan ‘kosmetik’, mbak TIn.
    Selamat beribadah, semoga kualitas diri semakin meningkat

    prajuritkecil
    prajuritkecil menulis on Jul 19
    aneh juga sih, kalo kita gak mikirin status kehalalan kosmetik. mengingat itu melekat di kulit… btw, alkohol di kosmetik emang boleh dok?

    hasseitakano
    hasseitakano menulis on Jul 19
    Insya Allah…. soalnya ga pake make up blas. weehehehe… eh paling kalau bsk ke dokter check up, pake pelembab doank.
    Taqobalallahu mina wa minkum ^^

    ummuyusuf24
    ummuyusuf24 menulis on Jul 19
    saya cuma pake celak 😀
    sejak beberapa bulan yang lalu
    astringent paling untuk penyegar 🙂

    griseldine
    griseldine menulis on Jul 19
    pake kosmetik klo mau kondangan doank..hehe
    referensi kosmetik halal donk dok

    kaklist
    kaklist menulis on Jul 19
    halal is my life ? amiin betapa indahnya kata2 itu tapi prakteknya susaaaah hihi..

    keluargapanda
    keluargapanda menulis on Jul 19
    semenjak menıkah malah jarang nı saya make kosmetık:)) palıng ya pelembab aja bıar ga gosong muka..apalagı summer gını..galak matahrınya:)) suamınya lebıh suka muka natural katanya:)*hemat bıaya kosmetık kalı ya:D kalo dandan cm buat suamı seorang dok..hehhe*masıh bawa kosmetık dr tanahaır yg saya pıkır ınshaalloh halal*ga boleh nyebutın merk kan:)

    nunksubarga
    nunksubarga menulis on Jul 19
    *Paraben* ralat, @mb tin :sama,aku cuma pake bedak bayi,n lip gloss ..even ke acara pernikahan pun, ga pernah dandan menor

    nunksubarga
    nunksubarga menulis on Jul 19
    Halal dan aman, banyak produk kecantikan yg berbahaya,krn mengandung ‘parabdn’ ..udah lama gak ke dr.inong nih,kenal ga dok?

    faziazen
    faziazen menulis on Jul 19
    sama kayak mbak Tin, ga pake kosmetik..

    tintin1868
    tintin1868 menulis on Jul 19
    baru sahur nty.. tapi pengen makan siang ntar.. kayanya mulai puasa sabtu kan? siang nanti diajak makan bersama sama bos dan semua..kalu extra virgin ku pake buat masker dowang kasih garam.. 😀

    cinderellazty
    cinderellazty menulis on Jul 19
    mb tin,alami lbh enak ya..
    Minyak zaitun yg extra virgin dioles sblm bobo bagus k muka cmiiw
    met shaum mb tin + dr.prita…
    Mb tin shaum hr ni ap bsk?

    tintin1868
    tintin1868 menulis on Jul 19
    selamat ramadhan dokter cantik.. lancar jaya ya.. maaf lahir batin..
    tintin1868
    tintin1868 menulis on Jul 19
    ga pake kosmetik nih mbak.. cukup air wuduh ya.. bedak juga ga punya.. lipstik aja baru beli kemaren dan jarang dipake.. 😀

Ayam Afkir

Pembicaraan tentang  perayaman ini bermula saat kami mengunjungi rumah bulik (adik perempuan ayah saya).  Karena ternyata beliau tidak di rumah maka kami jadi ngobrol dengan sepupu.  Tepatnya, suami sepupu saya.  Karena hanya dia sendiri yang jadi penunggu rumah.
Percakapan mengalir kesana-sini sampai akhirnya bermuara di masalah ayam.  Sepupu saya tersebut mempunyai usaha baru, yakni beternak ayam.  Karena usaha baru, maka jumlah ayamnya juga masih ‘sedikit’, yakni sekitar 20 ribu ekor saja.  Walah…20 ribu dibilang sedikit.  Padahal kalau disuruh mengabsen satu persatu ayam-ayam tersebut  pasti dia sudah nyerah duluan!  Memang kalau dibandingkan dengan peternak besar yang jumlah ayamnya mencapai ratusan ribu, angka 20 dengan empat nol itu ya cuma sekelingking.

Tapi saya masih penasaran, “Kok yakin dengan jumlah itu?”
“Ya, karena saya punya 4 kandang, dimana 1 kandang isinya 5000 ekor”, demikian teorinya.

Sebagaimana peternak pemula pada umumnya, ia bekerja sama dengan sebuah pabrik makanan ayam asing yang sudah puluhan tahun malang melintang di Indonesia.  Sistimnya bagi hasil.  Dari pabrik ia mendapat pasokan anak ayam dalam jumlah tertentu yang sudah disepakati.

Peternak berkewajiban memelihara ayam tersebut sampai mencapai berat 2 kilogram dalam waktu 3 bulan, dengan menggunakan makanan produksi perusahaan tersebut.    Setelah sampai masanya, maka ayam-ayam yang sudah ‘dikarbit’ tersebut dijual kembali ke perusahaan.  Saya pakai istilah dikarbit karena peristiwanya mirip dengan pengarbitan pisang atau mangga supaya bisa matang pada waktu yang lebih cepat.  Normalnya, waktu tempuh dari anak ayam sampai mencapai berat 2 kilogram adalah 6 bulan.  Kalau ingin lebih pendek waktunya, ya harus digenjot.  Makanan prima, injeksi suplemen (vitamin dan hormon), serta vaksinasi.  Vaksinasi ini penting, karena ternyata titik lemah dari ayam-ayam ini adalah daya tahan tubuhnya yang rendah, alias gampang mati kalau kena penyakit.  Bandingkan dengan ayam kampung, yang makannya apa saja yang ada disekelilingnya, bebas bergaul dengan siapa saja dan dimana saja, ternyata malah mempunyai daya tahan tubuh yang kuat.  Subhanallah!

Lalu, bagaimana nasib para ayam yang telah lulus uji kualifikasi di perusahaan? Ada beberapa klasifikasi.  Ayam peringkat 1 mendapat gelar ayam potong yang dijual utuh di super/hipermarket.  Ayam peringkat 2, yaitu ayam yang sehat namun fisiknya cacat, tampil sebagai ayam olahan.

Iseng, saya nyeletuk, “Kalau chicken nugget asalnya dari peringkat mana?”
“Oh, itu ayam afkir”, jawab sepupu.

Tak dinyana, si bungsu yang sedari tadi tekun menyimak pembicaraan berbisik memelas, “Jadi selama ini yang aku makan adalah ayam cacat?”

Maklum, dia termasuk penggemar nugget ayam.
Ha..ha…susah payah kami jelaskan bahwa meski cacat, ayam yang dijadikan nugget adalah ayam sehat.  Dan tentu saja halal, karena saya, Insya Allah,  termasuk yang selektif memperhatikan ada tidaknya sertifikasi halal MUI.

Namun bagaimanapun, nafsunya terhadap nugget ayam tetap menurun.  Sampai sekarang.  Dan hal ini jadi bahan ledekan kakak-kakaknya, “Oooh….ayam afkir!”

Ada hikmahnya juga , santapannya sekarang lebih bervariasi.  Tidak melulu nugget.  Alhamdulillah.

Adapun umminya, janji-janji bikin nugget sendiri, cuma tinggal janji! Padahal bahan baku dan buku resepnya sudah mapan tersedia.  Astaghfirullah….maaf ya,nak.  (nin)