Nyeri Haid, Kapan Harus ke Dokter? (episode satu)

Haid yang sering diibaratkan sebagai tamu bulanan, terkadang kehadirannya membawa penderitaan. Meskipun bagi sebagian besar wanita tidak merasa terganggu karenanya, namun untuk sebahagian yang lain datangnya haid bagaikan horor. Horor tersebut berwujud nyeri haid (dismenore). Dalam menghadapi nyeri haid dengan berbagai bentuknya tak sedikit yang siap tempur bersenjatakan macam-macam jenis ramuan dan obat-obatan. Yang tumbang, terpaksa harus meringkuk di tempat tidur dan aktivitas harian pun terpaksa diurungkan.

Prosentase wanita yang mengalami nyeri haid sebetulnya cukup besar, namun jarang di antara mereka yang datang berobat ke dokter dikarenakan nyerinya. Di Amerika, 30-50% wanita mengalami nyeri haid, bahkan 10-30% di antaranya harus meninggalkan pekerjaan atau sekolahnya. Di Swedia, sebanyak 72,42% wanita usia19 tahun mengalami nyeri haid. Bagaimana dengan di Indonesia? Sebuah penelitian yang melibatkan 733 orang siswi SMP di Jakarta, ternyata 74,1% mengalami nyeri haid derajat ringan sampai berat.   Para siswi tersebut juga mengeluh pusing, sakit kepala, dan mual sebagai gejala yang menyertai nyeri haid. Sebuah penelitian lain di Amerika mengungkapkan bahwa nyeri haid dialami oleh 20% – 90% wanita di usia reproduksi

Mengapa Bisa Timbul Nyeri Haid?

Nyeri haid digambarkan dengan nyeri yang ringan sampai berat di area perut bagian bawah. Nyeri tersebut bersifat spasmodik yaitu nyeri mirip kram dan berdenyut-denyut.   Dari perut bagian bawah, nyeri bisa menjalar sampai ke paha bagian dalam atau ke area bokong. Derajat nyeri bisa berbeda antar satu wanita dengan wanita lain. Bila nyeri haid yang digambarkan di atas tersebut dibarengi dengan mual, muntah, diare, bahkan ada yang sampai pingsan, maka nyeri tersebut digolongkan sebagai nyeri haid berat.

dismenore.www.fetus.org

Dalam dunia medis, nyeri haid disebut dismenore, berasal dari kata “dis” (sulit, nyeri, abnormal) , “meno” (haid) dan “rhea” (aliran). Ada dua jenis dismenore, yakni primer dan sekunder. Disebut dismenore primer apabila tidak diketemukan kelainan organik.   Sifat nyerinya, timbul sejak hari pertama haid dan menghilang atau berkurang banyak di hari kedua. Penyebabnya adalah kontraksi rahim ditambah dengan pengaruh beberapa hormon. Meskipun mekanisme bagaimana terjadinya dismenore primer ini belum jelas benar, namun diduga nyeri timbul akibat keluarnya hormon prostaglandin yang berlebihan. Prostaglandin ini menyebabkan kontraksi rahim sehingga timbul nyeri. Kadar Prostaglandin yang tinggi diakibatkan oleh rendahnya hormon Progesteron yang dihasilkan dari korpus luteum.

(kalau dismenore sekunder yang bagaimana? ……)

4 thoughts on “Nyeri Haid, Kapan Harus ke Dokter? (episode satu)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s